Kabar Berita Terbaru, Tutorial, Aplikasi Pada Ponsel, Software, BISNIS TERBARU TANPA MODAL

NASA menetapkan harga untuk pendaratan di bulan 2024 Sebesar $ 35 miliar atau 478 Triliun Rupiah


Hampir 10 bulan setelah Wakil Presiden Mike Pence mengarahkan NASA untuk mengembalikan astronot ke Bulan pada tahun 2024, badan antariksa itu memperkirakan berapa biaya Program Artemisnya. NASA mengatakan akan membutuhkan tambahan $ 35 miliar selama empat tahun ke depan - di atas anggaran yang ada - untuk mengembangkan Sistem Pendaratan Manusia untuk turun ke permukaan Bulan dari orbit bulan sementara juga mempercepat program lain untuk membuat tanggal 2024.

Kepala badan antariksa NASA, Doug Loverro, berbagi angka ini pada Senin di Johnson Space Center, ketika Gedung Putih Trump mengeluarkan anggaran tahun anggaran 2021. Ini panggilan untuk peningkatan besar dalam anggaran NASA, 12 persen dari permintaan anggaran tahun lalu, dengan jumlah top-line $ 25,2 miliar.

Peningkatan terbesar akan menuju Human Landing System, $ 3,37 miliar pada tahun fiskal 2021 saja. NASA mengatakan, jika didanai oleh Kongres, ini akan menandai pertama kalinya Amerika Serikat secara langsung menghabiskan uang untuk pendaratan di bulan sejak program Apollo pada 1960-an. Anggaran spaceflight manusia juga mendanai stasiun ruang angkasa kecil di orbit sekitar Bulan, yang disebut Gerbang Lunar.

Ini adalah permintaan anggaran yang cukup besar dan, selain program NASA lainnya, merupakan jenis pendanaan yang dibutuhkan badan antariksa jika ingin membuat kemajuan menuju pendaratan manusia di Bulan pada pertengahan 2020-an. Anggaran presiden juga mendukung program bulan yang melakukan hal-hal yang bermakna di Bulan, menyediakan ratusan juta dolar untuk mempelajari ekstraksi es dari kutub bulan dan membangun habitat di permukaan.

Pertanyaan besarnya adalah bagaimana Kongres akan menanggapi permintaan ini. Dalam telekonferensi Senin malam dengan wartawan, Chief Financial Officer NASA Jeff DeWit mengatakan dia pikir lembaga itu memiliki "kesempatan yang sangat baik" untuk mendapatkan anggaran ini melalui Kongres. Namun, mengingat usulan, pemotongan mendalam ke bagian lain dari anggaran diskresioner federal, dan kekhawatiran Demokrat bahwa tanggal 2024 mungkin bersifat politis, nampaknya mendapatkan pendanaan penuh untuk Program Artemis akan menjadi pekerjaan berat.

"Saya sangat prihatin dan kecewa dengan pemotongan destruktif untuk program litbang dan ilmu pengetahuan dan teknologi sipil yang penting," kata Ketua Komite Ilmu House, Eddie Bernice Johnson (D-Texas), atas permintaan anggaran presiden. "Meskipun ada titik-titik terang, secara keseluruhan proposal ini merusak bagian-bagian penting dari perusahaan ilmu pengetahuan dan teknologi federal negara kita yang mendorong perekonomian kita, menjaga bangsa kita tetap kompetitif, dan melindungi lingkungan kita. Saya yakin Kongres akan menolak pemotongan yang keliru ini ketika kita pertimbangkan permintaan anggaran ini dalam proses otorisasi dan alokasi kami. "



Komersial
Salah satu tema konsisten yang muncul dari permintaan anggaran Gedung Putih pada hari Senin adalah dukungan untuk ruang komersial.

Berbeda dengan RUU otorisasi baru-baru ini di DPR AS, anggaran Gedung Putih mengusulkan penggunaan pendarat bulan yang dikembangkan melalui kemitraan publik-swasta, dengan kontraktor berinvestasi di pendarat mereka sendiri. Pendarat itu juga akan diluncurkan dengan roket yang dikembangkan secara pribadi, membantu menahan biaya Program Artemis.

Loverro mengatakan pemerintah mengakui bahwa lanskap komunitas dirgantara AS telah berubah. "Pada 1960-an, '70 -an, dan '80 -an, tidak ada pengusaha yang mau berinvestasi dalam ruang," katanya. Jadi ketika NASA mengembangkan program Apollo dan pesawat ulang-alik, itu mengarahkan program-program itu dan menyediakan semua dana. Tetapi ini sekarang telah berubah.

"Kami memiliki orang-orang sekarang yang bersedia tidak hanya mengambil sumber daya pemerintah dan mengambil risiko atas uang itu," katanya. "Mereka berkata, 'Kami juga akan menaruh uang kami sendiri di belakangnya karena kami pikir akan ada untung di masa depan.' Dan saya pikir itu adalah hubungan yang baik untuk dimiliki. Dan itu menarik baik pemain lama maupun pemain baru ke pasar. "



Gedung Putih juga menegaskan kembali seruannya untuk menggunakan peluncur komersial - mungkin roket Delta IV tetapi kemungkinan Falcon Heavy - untuk meningkatkan misi Europa Clipper ke bulan Jovian di pertengahan tahun 2020-an. Di masa lalu, Kongres mengatakan ini harus dilakukan dengan roket Sistem Peluncuran Antariksa NASA, tetapi anggaran Gedung Putih mengatakan badan itu akan menghemat "lebih dari $ 1,5 miliar" dengan menggunakan kendaraan peluncuran komersial.

Brian Dewhurst, seorang pejabat anggaran untuk program Eksplorasi dan Operasi Manusia NASA, mengatakan penghematan berasal dari pengurangan biaya roket Delta IV dari biaya program tahunan untuk memproduksi satu roket Sistem Peluncuran Ruang Angkasa setahun, yaitu $ 2 miliar.
Share:

No comments:

Post a Comment

Tekan Tombol Follow untuk mendapatkan Update terbaru

Artikel Terpilih

Powered by Blogger.

Blog Archive